Selasa, 15 Januari 2013

Inilah Masakan Cowok Jepang (2) – Atas Nama Cinta untuk Tahu Isi


Tahu isi, masakan sederhana yang dibuat dari tahu dan taoge ini, mengapa begitu menarik perhatian saya? Rasa, aroma, dan bentuknya, semua itu masih jelas di ingatan saya sampai sekarang walaupun sudah 7 tahun berlalu sejak saya pulang dari Indonesia (kalau pedasnya cabe rawit, saya tidak mau ingat lagi :p). Waktu berada di Bandung, saya benar-benar suka tahu isi yang sering disebut “gehu” dalam bahasa Sunda itu, bahkan bisa dibilang saya jatuh cinta padanya. 

Namun sayangnya, kecintaan saya terhadap tahu isi ini tidak berarti apa-apa di Jepang. Di sini tidak ada sama sekali penjual gorengan yang berjualan di pinggir jalan. Dan lebih parahnya lagi, kalau kita ingin makan tahu isi di restoran Indonesia, kita harus membayar sekitar Rp. 60.000 - Rp. 90.000 per piring (walaupun harga ini tergolong normal di restoran Jepang).

Bagi saya, tahu isi bukanlah kuliner untuk dinikmati di restoran. Sama sekali bukan! Tahu isi yang ingin saya makan adalah tahu isi yang seperti camilan, bisa dimakan tanpa pikir panjang. Kalau tahu isi disajikan di restoran, mungkin saya agak susah untuk merasakan suasana Indonesia yang selalu saya rindukan (terlepas dari sifat pelit saya ya hehehe).

Saya ingin makan tahu isi yang seperti itu, tapi kayaknya sulit di Jepang. Baiklah, malam ini saya akan memasak tahu isi saya sendiri. Atas nama cintaku untuk tahu isi!



Bahan tahu isi : 
2 buah tahu putih (300g x 2), 1/2 bagian wortel, 1/4 bagian bawang bombay, segenggam toge (sekitar 100g), 1 siung bawang putih, 1 butir telur, tepung terigu, dan aneka bumbu.

Cara membuat :

1. Tekan dan tiriskan tahu dan potong menjadi 8 bagian, lalu goreng.
2. Potong wortel menyerupai batang korek, lalu rajang halus bawang bombay dan bawang putih. / 3. Tumis semua bahan sayuran di atas.


4. Lalu, masukan sayuran yang telah ditumis ke dalam potongan tahu (tahu isi).


5. Campur bahan adonan pencelup (tepung terigu, telur, air), lalu aduk sampai rata.


6. Celupkan tahu isi ke dalam adonan pencelup, lalu goreng hingga matang.


7. Mari makan selagi panas!



Jangan lupa dengan sambalnya ya! Nyam nyam nyam… Uwah muantaaapppp!!! Ternyata tahu isi yang sangat saya rindukan selama ini bisa dimasak dengan mudah. Di lain kesempatan, saya ingin masak lebih banyak tahu isi dan menyantapnya bersama teman-teman:D

31 komentar:

  1. Taka-san, Doraemon-nya setia banget di setiap langkah memasak pasti ada :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dia adalah teman baik saya:D "Karena lapar," kata dia hehehe.

      Hapus
  2. Sekarang di indonesia ada lho indomie goreng rasa rendang (makanan khas padang)dan indomie goreng sambel ijo extra pedas,
    rasanya mantappp....!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, sebenarnya indomie goreng juga makanan favorit saya, jadi kalau bisa, saya ingin mencicipi rasa rendang itu (kalau rasa extra pedas, terus terang hmmm ya hehehe:p)! Tapi kapan ya saya bisa ke Indonesia lagi...

      Hapus
  3. 10 mie instant terlezat di dunia...
    http://menujuhijau.blogspot.com/2012/03/10-mie-instan-terlezat-di-dunia-indomie.html?m=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makasih info yang menariknya^^

      Hapus
  4. waaaaaaa,,taka-san jago masak yaaa..sekali kali posting tentang cara bikin makanan jepang kayak okonomiyaki atau takoyaki donk taka-san :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu dia! Kalau okonomiyaki dan takoyaki itu, cara memasaknya relatif mudah dibandingkan dengan masakan-masakan yang lain. Kalau ada waktu, saya akan memasaknya ya!:D

      Hapus
  5. Tahu isi atau gehu ini juga makanan kesukaan saya. Rasanya memang enak dan pas buat cemilan, tapi bikin kenyang juga. Sekarang lagi trend gehu pedas, tapi rasa pedasnya relatif. Ada malah yang gak pedas sama sekali. Saya suka yang pedas banget. ^^

    Wah.. Harga tahu isi di Jepang mahal banget. Kalau Rp 90.000/porsi bisa dapat 60 buah gehu pedas.hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah gehu pedas lagi populer ya! Kalau tidak terlalu pedas rasanya, saya juga pengen coba gehu itu hehehe. Oiya untuk harga gehu di restoran Jepang, tentu saja ada yang murah juga ya, bukan selalu Rp. 90.000 harganya:D

      Hapus
  6. Tahu isi di jepang 90.000 di indonesia 1 nya bisa 500 *menganga*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maksudnya, ada tahu isi yang harganya Rp 90.000. Bukan berarti di setiap restoran harganya begitu:D

      Hapus
  7. Kalau tahu isi disini sangat enak dan murah meriah :)
    kenapa ga mencoba untuk berjualan tahu di pinggiran jalan atau dimana saja. siapa tau banyak yang suka.

    Tau kan Sate Ayam...??
    itu juga ga kalah enak lho! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe kenapa ya? Kalau bisa, saya juga pengen makan tahu isi seperti yang dijual di kaki lima:D Iya sate ayam juga enak sekali!;D

      Hapus
    2. iya om taka-san, coba belajar saja membuat versi baru dari tahu goreng, kalau sudah enak dan mantap. Kapan-kapan tulis lagi di blog om taka-san ya... :)

      Hapus
    3. Iya baiklah, terima kasih:D

      Hapus
  8. wah ternyata taka punya bakat masak toh?

    aku cuma bisa masak telur dadar saja..
    hahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe ternyat saya punya bakat untuk memasak tahu isi ya kayaknya, asyik! Lain kali, saya akan masak tahu isi pake daging ayam:D

      Hapus
  9. Ohayo, Sensei taka id twitternya sensei apa sih... Soalnya mau kenal jepang lebih dekat lagi nih :D arigatou.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, akun twitter saya ada di sebelah kanan di blog ini. Ngomong-ngomong, saya bukan guru atau semacamnya, jadi tidak perlu panggil saya "sensei" ya~:D

      Hapus
  10. wahhh keren nih Taka ^^
    kalo aku bisa ke Jepang ... aku mau jualan gorengan aja :p tapi Taka harus beli ya haha... oia blh minta alamat email kah? terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Nochan, makasih ya^^ Iya kalau ada jualan gorengan di Jepang, saya pasti beli itu hehehe:p Oiya maaf ya saya jarang pakai email dalam sehari-hari, jadi kalau ada apa-apa, silakan hubungi saya lewat twitter. Akun twitter saya ada di sebelah kanan di blog ini:D

      Hapus
  11. wkwkkwkw itu Doraemonya ngapain sih, bukannya udah makan nasi goreng tuh doraemonnya? kok masi laper aje wkwkkw, kan punya kantong ajaib hehehe,

    ohhh kantong ajaibnya lagi masuk bengkel kalii yaa, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dia sudah makan, "enak rasanya" kata sahabat saya itu. Kayaknya dia suka rasa natto ya hehehe. Oiya kantong ajaibnya mungkin akan kembali dari bengkel pada minggu depan:p

      Hapus
  12. すごい。。。そのとふおいしいそう。日本人けどインドネシア料理を作れる。*てをたたこ*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ありがと~時間があったら別のインドネシア料理も作ってみるね~:D

      Hapus
  13. Holla Taka,
    kecap bango-nya beli dimana ya? ^^

    BalasHapus
  14. kak taka main dong ke rumahku di bukittinggi sumatra barat,aku pengen berteman dengan orang jepang,,
    i love doraemooon ^_^

    BalasHapus
  15. Kalo saya masak tahunya pake atsui aburage, untuk variasi isinya bisa pake bihun goreng (bumbunya cuma 3 macam mrica garam bawang putih). bisa juga pakai variasi sayuran lobak & wortel.

    BalasHapus
  16. Kalo saya masak tahunya pake atsui aburage, untuk variasi isinya bisa pake bihun goreng (bumbunya cuma 3 macam mrica garam bawang putih). bisa juga pakai variasi sayuran lobak & wortel.

    BalasHapus

Pengikut